Sidang Mediasi Ditunda, Tim Ran Law Firm Kota Medan: Ada Unsur Kesengajaan – mbinews.id
Sumatera Utara

Sidang Mediasi Ditunda, Tim Ran Law Firm Kota Medan: Ada Unsur Kesengajaan

MEDAN, MBINEWS.ID – Sidang gugatan perdata perbuatan melawan hukum (PMH) atas dugaan pemalsuan akta autentik tanpa sepengetahuan persero atau pemegang saham Alectra atau CV Setia Laju Sejahtera di Pengadilan Negeri (PN) Medan, terpaksa ditunda oleh hakim mediator, Mian Munthe, Rabu (14/7) siang.

Dalam sidang tersebut, pemegang saham Alectra atau CV Setia Laju Sejahtera, Alexander menggugat Farida Hanum selaku Notaris (tergugat I) dan Hendrik Gunawan (tergugat II).

Kuasa hukum penggugat, Dr H Razman Arif Nasution SH MH didampingi Sarozinema Laia SH MH, Rahmat Junjung Mulia Sianturi SH dan Faisal Hasibuan SH dari Tim Ran Law Firm Medan mengatakan, bahwa mediasi itu ditunda hingga Jumat (16/7) mendatang, dengan alasan bahwa Hendrik Gunawan sedang menjalani isolasi mandiri (isoman).

Menurut Razman, ada unsur kesengajaan dari pihak tergugat yang diwakili oleh kuasa hukumnya. “Kalau kita orang hukum, kita bicara fakta dan yuridis. Kita gak boleh serta merta mengatakan klien kami tidak hadir karena isolasi. Saya tanya, mana bukti PCR-nya, minimal rapid antigennya. Ketika terjadi dialog, kuasa hukum tergugat (Hendrik) mengatakan bahwa mereka belum bisa ngasih surat itu karena isolasi belum selesai,” kata pengacara kondang dari Jakarta itu.

Ditegaskan Razman, jika ternyata pihaknya melihat Hendrik tidak menjalani isoman, maka dia akan menuntutnya karena memberi keterangan palsu. Pasalnya, sambung Razman, tidak ada orang yang kebal hukum di negara Indonesia ini.

“Karena paling pokok bagi saya adalah bagaimana perkara ini terang benderang. Kalau sudah begitu kondisinya, maka buat apa lakukan mediasi. Lanjut saja persidangannya untuk mencari kebenaran materil itu. Saya minta hakim bisa memberi keadilan. Kalau hakim menegakkan hukum tidak benar, akan kita laporkan. Kalau kuasa hukum menghalang-halangi penegakan hukum, juga akan kita laporkan,” tegasnya.

Razman sendiri mengaku akan mengawal kasus ini hingga tuntas. Apalagi, pihaknya ada membuat laporan ke Polrestabes Medan dan Polda Sumut atas dugaan pidana pemalsuan akta autentik. “Kita mau lihat bahwa apakah terlapor (tergugat) bisa berkata benar atau tidak. Karena bagi saya, siapapun dibelakangnya, tidak ada urusan. Yang paling adalah bagaimana hukum ditegakkan,” pungkasnya.

Sebelumnya, Alexander mendapat ancaman (intimidasi) berupa surat kaleng supaya dalam kasus ini tidak diungkap atau berbicara kepada awak media. Bahkan, mobil milik Alexander dirusak oleh Orang Tak Dikenal (OTK). Meski sudah dua kali mendapat teror, Alexander mengaku tidak takut dan siap membongkar kasus yang tengah dijalaninya di PN Medan.

Awalnya kasus ini telah ditempuh secara kekeluargaan dengan melayangkan somasi pertama, kedua dan ketiga. Namun, pihak tergugat, Farida Hanum tidak mengindahkannya. Sehingga Alexander melayangkan gugatan ke PN Medan dengan harapan mendapatkan keadilan.

Atas kasus ini, pemegang saham Alectra atau CV Setia Laju Sejahtera terkuras saldo uang di dalam rekening hampir Rp 1 miliar dan ditaksir mencapai Rp 3 miliar, tanpa sepengetahuan persero. Dampaknya, pemegang saham tersebut merasa sangat terzolimi. Tidak hanya itu, aset-asetnya ikut untuk mentalangi semua utang karena kehabisan saldo di rekening tersebut.

Reporter : Sadar Laia

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button